KEK Tanjung Lesung Bantu Hidupkan 2 Daerah Tertinggal

"KEK itu akan mempercepat proses pengentasan kemiskinan di dua daerah itu," kata Gubernur Banten, Rano Karno.

Puri Yuanita
| 9 Juli 2016 14:10

Dream - Gubernur Banten Rano Karno optimistis kehadiran Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Pariwisata Tanjung Lesung di Pandeglang bakal menjadi lokomotif perekonomian di daerahnya. Apalagi KEK ini berdiri di dua kawasan yang masih dikategorikan sebagai " daerah tertinggal" , yakni Pandeglang dan Lebak.

" KEK itu akan mempercepat proses pengentasan kemiskinan di dua daerah itu," ujar Gubernur Rano Karno.

Sedikitnya, ada 14 kecamatan, 50 desa atau kelurahan, empat kabupaten/kota yang akan dilintasi jalan tol baru nanti. Jalan bebas hambatan yang akan menghubungkan Ibukota Jakarta dengan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Pariwisata Tanjung Lesung di Pandeglang membentang sejauh 84 km dari total 170 km.

Ke-50 desa atau kelurahan tersebut menyebar di Kota Serang, Kabupaten Serang, Pandeglang dan Lebak. Paling banyak lahan yang akan masuk trase Jalan Tol Serang Panimbang itu yakni di wilayah Kabupaten Lebak dan Kabupaten Pandeglang.

Dari data Pemprov Banten, perkiraan jalan Tol Serang-Panimbang luasnya kurang lebih 785,27 hektare dengan jumlah bidang tanah sebanyak 4.851 bidang Secara rinci, luas perkiraan lahan yang akan terpakai jalan tol di Kota Serang sebanyak 21,17 hektare, Kabupaten Serang 163,35 hektare, Lebak dan Pandeglang masing-masing 369,61 hektare dan 231,17 hektare.

" Karena semua dokumennya sudah dinyatakan lengkap, maka tahap selanjutnya adalah persiapan pengadaan lahan dan konsultasi publik. Sesuai Perpres 71 tahun 2012 diubah No 148 tahun 2015, kita diberikan waktu 111 hari untuk segera mengeluarkan SK Gubernur tentang Pengadaan lahan pembangunan Jalan Tol Serang-Panimbang. Tapi kita akan kerjakan 60 hari atau dua bulan terhitung dari tahapan persiapan," katanya.

Ketua Pokja 10 Top Destinasi Kemenpar, Hiramsyah Sambudhy Thaib berharap setelah tahap penetapan lokasi ini, segera dilanjutkan dengan pelaksanaan teknis di lapangan, agar realisasi pembangunan tol Serang-Panimbang ini tidak molor. Pariwisata butuh percepatan, untuk mengejar target kunjungan yang double, dari 9,4 juta 2015 menjadi 20 juta di 2019.

" Di sepuluh destinasi, semua kami lakukan percepatan," jelas Hiramsyah yang dibenarkan Menpar Arief Yahya. Ke-10 Destinasi Prioritas yang sering disebut sebagai 'Bali Baru' itu antara lain Danau Toba (Sumatera Utara), Tanjung Kelayang (Belitung), Tanjung Lesung (Banten), Kepulauan Seribu (Jakarta), Borobudur (Jawa Tengah), Bromo Tengger Semeru (BTS) Jawa Timur, Mandalika Lombok (NTB), Labuan Bajo Komodo (NTT), Wakatobi (Sulawesi Tenggara) dan Morotai (Maltara). " Semua dipercepat, empat yang sudah KEK, yakni Tanjung Lesung, Mandalika, Morotai dan Tanjung Kelayang," jelas Hiramsyah.

 

 

Selanjutnya :

Rano Karno: KEK Tanjung Lesung Akan Dongkrak 2 Daerah Tertinggal

BERANI BERUBAH: Kisah Sukses Si “Guide” Lokal

Jangan Lewatkan